Rabu, 7 Juni 2023

Pelatihan IT dan Coding untuk UMKM, Pertanian dan Perikanan di Solo Mendapat Antusiasme Milenial

- Selasa, 16 Mei 2023 | 16:05 WIB
Indosat gandeng Kadin gelar Pelatihan IT dan Coding untuk UMKM, Pertanian dan Perikanan di Solo.  (Jafarudin/beritajogja.com)
Indosat gandeng Kadin gelar Pelatihan IT dan Coding untuk UMKM, Pertanian dan Perikanan di Solo. (Jafarudin/beritajogja.com)

beritajogja.com (SOLO)Indosat Ooredoo Hutchison (Indosat) berkolaborasi dengan Kamar Dagang dan Industri (KADIN) Indonesia menggelar program KADIN Tech Challenge:
Menuju Indonesia Emas 2045.

Salah satu bentuk event tersebut adalah Pelatihan IT dan Coding  untuk  UMKM, Pertanian dan Perikanan. Pelatihan tersebut untuk mengembangkan berbagai sistem baik itu berupa database, sistem berbasis web, bahkan berbentuk aplikasi.

Program ini diselenggarakan di tiga kota di Indonesia, dengan kick-off di Kota Solo dan diikuti peserta yang berasal dari pelajar hingga freelancer.

Head of Region Central & West Java Indosat Ooredoo Hutchison, Swandi Tjia, mengatakan, Penyelenggaraan program di Kota Solo dilaksanakan selama dua hari secara tatap muka, yaitu 13-14 Mei 2023. KADIN Tech Challenge ini diikuti oleh lebih dari 300 peserta rangkaian IDCamp x KADIN 2023 di kota Solo, Medan, Makassar dan sekitarnya yang melanjutkan ke level menengah.

Baca Juga: Berhasil Perluas Jangkauan, Lalu Lintas Data Pelanggan Indosat Melonjak 25 Persen Saat Lebaran 2023

"Nantinya setengah dari mereka yang berhasil mencapai tingkatan ini akan menerima pelatihan secara tatap muka. Kelulusan program ini akan dilaksanakan pada Agustus 2023 sejalan dengan selesainya KADIN Tech Challenge dan 300 peserta tersebut akan otomatis tergabung ke dalam platform alumni IDCamp dan KADIN Talent Hub," kata Swandi dalam keterangan tertulisnya, Selasa (16/05/2023)

Ia menjelaskan, program alumni IDCamp dan KADIN Talent Hub akan memberikan informasi lowongan kerja, penawaran pelatihan, dan program karir lain yang sesuai dengan keahlian para alumni. Indosat dan KADIN Indonesia juga mengajak para peserta IDCamp X KADIN 2023 untuk membuat berbagai solusi dalam program KADIN Tech Challenge: Menuju Indonesia Emas 2045.

Menurur Swandi, tiga sektor yang menjadi fokus penyelesaian masalah adalah sektor pertanian, perikanan serta pemberdayaan UMKM. Peserta memiliki waktu hingga Agustus 2023 untuk menyumbang ide dan solusi melalui produk yang mereka buat," jelasnya.

"Perputaran uang di sektor ekonomi digital sangat besar, diperkirakan
mencapai Rp4.800 triliun di tahun 2030. Ini akan menjadi kekuatan kita di Asia
Tenggara, hampir 40 persen pangsanya. Untuk itu kami selaku perusahaan telekomunikasi dengan visi ‘Empowering Indonesia’ mengajak para milenial segera beradaptasi, sehingga pertumbuhan ini harus juga diimbangi dengan perkembangan talenta digital Indonesia," ujarnya.

Bersama dengan KADIN, kata Swandi, Indosat  berkomitmen untuk ikut memfasilitasi percepatan kebutuhan ini melalui IDCamp x KADIN yang akan berujung pada penyerapan tenaga kerja di masing-masing kota, dimana  kegiatan  dilakukan.

"Dari data yang masuk, sejak pertama kalinya IDCamp ini diluncurkan pada 2019, ada setidaknya lebih dari 182ribu alumni yang telah mengikuti serangkaian pembelajaran online. Program ini akan terus kita dorong dan menjadi salah satu ‘champion’ dari program
CSR Indosat." imbuhnya.

Sementara itu, Wakil Ketua Umum Bidang Komunikasi dan Informatika Kamar Dagang dan Industri (KADIN) Indonesia, Firlie H. Ganinduto, mengatakan, pihaknya menyambut baik program kolaborasi antara KADIN Indonesia dengan Indosat untuk bergotong royong
mewujudkan visi Indonesia Emas 2045 melalui pemberian program beasiswa IDCamp x
KADIN 2023 guna mengembangkan talenta digital di Indonesia.

"Selanjutnya, para peserta program beasiswa dari wilayah Solo (dan sekitarnya) berkesempatan untuk langsung mengaplikasikan ilmu yang sudah dipelajari dengan jaringan pengusaha yang ada di Solo untuk diserap menjadi tenaga kerja terlatih.” ucapnya.

Dalam program ini, kata Firlie, KADIN Indonesia bersama dengan Indosat memfokuskan pada tiga sektor. Ketiga sektor tersebut salah satunya melibatkan sektor UMKM, terutama untuk wilayah Solo dan sekitarnya, yang mana dianggap sebagai tulang punggung perekonomian Indonesia.

Halaman:

Editor: Jafarudin

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X